Bulus

Tahukah kamu apa itu bulus? Akal bulus? Bukan akal bulus, tapi bulus saja. Tidak tahu ya? Bulus atau labi-labi itu sejenis binatang seperti kura-kura tapi biasanya tinggalnya di sungai, rawa-rawa, atau danau. Mirip kura-kura, cuma tempurungnya lebih lunak, lehernya dapat dijulurkan menjadi panjang, dan moncong yang runcing. Sekilas kepala bulus ini mirip dengan ular, karena itu dikategorikan dalam jenis reptil.

Tidak seperti kura-kura yang jinak, bulus ini dapat menggigit siapapun yang memegang atau dianggap mengancam keselamatannya. Hal yang unik lagi, kaki bulus ini memiliki selaput seperti bebek, dan hewan ini seperti kura-kura atau penyu, dapat hidup di air dan darat.

Di Indonesia, bulus atau labi-labi dapat ditemukan di Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Jawa, dan Lombok.

Saat ini, bulus ini sering diburu untuk dibuat menjadi minyak atau makanan Tionghoa bernama Pi Oh. Tidak hanya itu, bulus sering dipelihara dan dikeramatkan, untuk tujuan pesugihan atau mencari kekayaan atau kesuksesan dengan cara cepat.  Minyak bulus dipercaya dapat  menghaluskan kulit, menghilangkan jerawat, mengeringkan luka secara cepat, menghilangkan bekas luka, mengencangkan kulit, menghambat penuaan, dan mengencangkan payudara.

Advertisements

Hornbill, The Unique Bird of Indonesia

Salah satu burung khas Indonesia, yaitu Hornbill, atau burung rangkong, julang, kangkareng, atau enggang dalam bahasa Dayak. Dan ternyata Indonesia sebagai negara yang memiliki jenis burung rangkong (bucerotidae) terbanyak di dunia, yaitu dari 57 spesies, 14 spesies ada di Indonesia. Ada 3 species burung rangkong yang memang hanya ada di Indonesia.

Di Indonesia, burung jenis ini tersebar di pulau Kalimantan, Sumatera, Sulawesi, dan Sumba. Tiga species khas Indonesia yaitu Julang Sulawesi Ekor Hitam (Rhyticeros Cassidix), Julang Sulawesi Ekor Hitam (Penelopides exarhatus), dan Julang Sumba (Rhyticeros averitti).

Burung rangkong di Indonesia bisa mencapai berat 40-130 gram, dengan ciri khas paruhnya seperti tanduk. Bagian tubuh burung Rangkong biasanya berwarna hitam pekat, atau beberapa tempat berwarna putih, dengan warna yang sangat berwarna pada bagian paruh. Di Kalimantan, khususnya bagi masyarakat Dayak, burung Rangkong dipercaya memiliki kekuatan magis, dan titisan dewa atau roh leluhur. Bahkan tarian tradisional suku Dayak pun banyak yang terinspirasi dari burung ini, lengkap dengan kostum tari memakai bulu burung. Burung Rangkong Badak bagi masyarakat Dayak melambangkan kekuatan, kesucian, dan kekuasaan.

Makanan utama burung ini yaitu buah-buahan, dan sesekali binatang berukuran kecil seperti kadal, kelelawar, tikus, ular, dan serangga. Habitat utama burung Rangkong yaitu hutan lebat, yang berada didataran tinggi dan rendah. Karena itu, saat ini jumlah burung Rangkong menurun drastis akibat deforestasi yang terjadi di berbagai tempat yang menjadi habitatnya. Selain itu, burung Rangkong juga ditangkap untuk diperdagangkan. Saat ini jenis burung Rangkong yang paling terancam yaitu Rangkong Gading.

Burung Rangkong dapat menyebar biji hampir 100 kilometer, sehingga berperan pohon-pohon lebih berkembang. Dan juga sebagai indikator adanya pohon besar di kawasan habitat burung Rangkong.